Pages

Wednesday, December 15, 2010

Ayuh Kembali


Semua dari pada kita yang melafazkan kalimah syahadah sentiasa meletakkan kepercayaan dalam diri kita bahawa agama yang kita anuti ini adalah agama yang terbaik dan sempurna. Ini dibuktikan dengan firman Allah:

“sesungguhya agama yang berada disisiKu adalah Islam”

Ayat tersebut menguatkan lagi kepercayaan kita kepada agama Islam yang dating dari pencipta dunia ini dan seluruh isinya iaitu Allah yang Maha Hebat.

Cuma persoalanya,walaupun seluruh penganut agama ini mengakui perkara tentang kesyumulan Islam, mengapa masih ramai yang meletakkan agama ini bukan sebagai perkara yang utama dalam hidup mereka dan ada yang lebih malang lagi apabila selurh arahan dan larangan agama ini tidak dilaksanakan dan dijauhi untuk melaksanakan tanggungjawab mereka terhadap kalimah syahadah yang mereka ucapkan.

YANG CUAI

Masih ada lagi muslim yang sentisa cuai dalam perkara ibadat dan amalan mereka seharian. Mereka sentiasa meringan-ringankan tanggungjawab beragama yang telah diberikan dalam Islam dengan alas an agama ini satu agama yang mudah dan tidak membebankan penganutnya. Memang islam agama yang mudah dan tidak membebankan penganutnya, tetapi mudahnya ia bukan untuk dipermudahkan untuk keselesaan seseorang individu, disitulah indahnya agama ini dengan ciri thabat wal murunah iaitu teguh dalam perinsip tetapi flexible dalam perlaksanaan setiap amalan yang dilakukan.

YANG MELEBIHI BATASAN

Diantara mereka juga ada yang melebihi batasan, dan perkara ini sudah berlaku sejak dari zaman Rasulullah lagi. Ketika itu sahabat datang bertemu Rasulullah dengan penuh semangat sebagai seorang Islam, salah seorang dari mereka berkata” aku tidak ingin tidur kerana ingin beribadat sepanjang malam”, seorang yang lain berkata” aku ingin berpuasa dan tidak ingin berbuka” lalu Rasulullah menjawab dengan penuh hikmah dan bukti” aku utusan Allah, dan aku beribadat dan aku tidur pada sebahagian malam,aku juga berpuasa dan aku juga berbuka puasa”. Kisah ini sangat sarat dengan mesej bahasanya Islam ini adalah agama fitrah yang tidak menyuruh umatnya supaya melampaui batas fitrah untuk hidup sebagai seorang manusia yang normal.

YANG MENJUZUKKAN AGAMA

Ada juga diantara mereka ini yang tidak mengambil seluruh aspek dalam Islam untuk diamalkan. Mereka menjuzukkan agama ini dengan melakukan suruhan agama yang mudah-mudah, tetapi meninggalkan suruhan agama yang tidak sesuai dengan kehidupan mereka. Ada diantara mereka yang sentiasa melekat pada masjid, tetapi sentiasa melakukan kemungkarankepada Allah,ada juga diantara mereka yang hebat menghafaz ayat dalam kitab suci Al-Quran tetapi tidak pernah menyampaikanya walau dengan satu ayat, ada juga yang sibuk memperbetulkan orang lain sedangkan mereka sendiri tiada usaha untuk memperbetulkan diri sendiri.

AYUH KEMBALI

Jesteru wahai saudaraku sekalian, ayuh kita kembali kepada agama Islam yang sebenarnya, yang dalam erti kata yang lain ialah melakukan seluruh suruhan dan meninggalkan seluruh larangan dalam agama ini. Sedarlah bahawa kita sangat beruntung kerana dipilih berada dalam agama ini dan jangan persiakan kesempatan yang telah dikurniakan ini. Jadilah seorang muslim yang sebenar-benarnya muslim kepada agama Islam dengan melaksanakan segala tuntutan yang diperintahkan oleh Allah setelah kita mengaku tiada tuhan yang layak disembah kecuali Allah dan Nabi Muhammad itu utusan Allah.

Saturday, October 30, 2010

Azab Bagi Wanita




Saudara dan saudari kaum muslimin dan muslimat

Renungan

khususnya untuk para wanita dan diriku sendiri.....

Sayidina Ali ra menceritakan suatu ketika melihat

Rasulullah saw menangis manakala ia datang bersama Fatimah.

Lalu keduanya bertanya mengapa Rasulullah saw menangis. Beliau menjawab,

"Pada malam aku di-isra'- kan , aku melihat perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Karena, menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya.

Putri Rasulullah saw kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya. "Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.

Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.

Aku lihat perempuan tergantung kedua kakinya dengan terikat tangannya sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kalajengking.

Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam, memakan tali perutnya sendiri.

Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke dalam peti yang dibuat dari api neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena penyakit sopak dan kusta.

Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar,
beribu-ribu kesengsaraan dihadapinya. Aku lihat perempuan yang
rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari duburnya sementara malikat memukulnya dengan pentung dari api neraka,"kata Nabi saw.

Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka
disiksa seperti itu?

*Rasulullah menjawab, "Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang digantung susunya adalah istri yang 'mengotori' tempat tidurnya.

*Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak taat kepada suaminya, ia keluar rumah tanpa izin suaminya, dan perempuan yang tidak mau mandi suci dari haid dan nifas.

*Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.

*Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka karena ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya diulurkan ular dan kalajengking padanya karena ia bisa shalat tapi tidak mengamalkannya dan tidak mau mandi junub.

*Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah tukang umpat dan pendusta. Perempuan yang menyerupai anjing ialah perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami."Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis.

Dan inilah peringatan kepada kaum perempuan.

harap sebarkan wallahualam...

Monday, October 11, 2010

SALAH SIAPA?

ALLAH!!!

Entah mengapa ungkapan itu terbit tiba-tiba dari lidahku, mugkin inilah yang dikatakan fitrah seorang hamba yang memang tidak berdaya dan sentiasa mengharapkan limpahan kekuatan dan keinginan dalam meneruskan perjuangan yang semakin hari kulihat semakin sukar.

Memang sejak kebelakangan ini hatiku membentak tentang tugasan yang padat menghujani aku satu persatu. Jiwa yang dulunya tampak gagah kini meronta-ronta untuk dilepaskan dari segala bebanan ini. Bukan aku tak mahu, tapi entahlah inilah kali pertama aku merasakannya dan semangatku kian padam dan semakin menghitam.



SALAH SIAPA?

Hari demi hari yang aku lalui kini semata-mata menyalahkan orang lain diatas perasaanku yang kacau bilau ini. Tetapi yang menghairankan, semakin banyak aku menyalahkan orang lain, semakin aku gelisah. Seperti ada sesuatu yang mengatakan bahawa ia semua salahku sebenarnya. Aku makin keliru, tujuanku baik untuk membantu agama Allah, tapi kenapa jiwaku membentak sebegini rupa?

Aku teringat kata-kata seorang ustaz yang pernah memberikan kuliah sewaktu bertamrin dulu,

“Islam ini agama yang terbaik, ganjarannya menegakkannya juga adalah yang terbaik, nescaya perkara yang berkualiti dan terbaik itu mestilah ada mahar yang standing dengannya. Itulah dia pengorbanan dalam perjuangan”

Tersentak jiwaku ketika teringat kata-kata tersebut, otakku ligat mencari kekuatan yang terbit dicelah-celah kata tersebut. Aduh, daifnya diriku ini selalu meletakkan kesalahan keatas bahu yang lain sedangkan aku masih lagi mampu memikulnya. Aku sentiasa menegakkan bahawa orang lainlah yang menjadi asbab aku terbeban sedangkan aku sendiri lalai dan sentuasa lupa kepada diri sendiri.

DOSA YANG MENGHIJAB AMALAN

“ sesungguhnya didalam setiap jasad anak adam itu ada seketul daging, jika baik daging itu maka baiklah seluruhnya, jika jahat daging itu maka jahatlah seluruhnya, ketahuilah daging itu adalah hati”

Begitulah rangkap hadith yang dituturkan oleh Rasulullah dalam menegaskan tentang kepentingan hati dalam mempengaruhi tindakan yang akan dizahirkan dengan tubuh badan, terutamanya dalam mengharungi kehidupan ini sebagai seorang pejuang.

Aku meneliti ayat hadith berkenaan, lalu aku mendapat satu jawapan dan kepastian tentang bentakkan jiwaku yang tidak keruan ini. Mungkin kerana dosa yang sentiasa aku lakukan menjadikan jiwaku penuh dengan dosa dan noda yang diibaratkan seperti titik hitam yang akan mengisi hati. Mungkin dalam sedar atau tidak aku sendiri seronok melakukan dosa berkenaan dan perbuatan itu berterusan dalam keadaan aku yang semakin lalai dan cuai. Bukan soal dosa besar atau kecil yang telah aku lakukan, tetapi dosa sebesar manapun ia tetap dosa dan tidak disukai Allah.

AKU INGIN KEMBALI



“Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taubat( taubat nasuha)”

Dengan perlahan-lahan aku teringatkan ayat Al-Quran itu. Walaupun ringkas, tetapi punyai maksud yang dalam dan menusukhati para pencinta agama Allah. Sesungguhnya manusia sentiasa melakukan dosa saban hari dan waktu, tetapi ingat, sebesar manapun kesilapan yang telah dilakukan, Allah lebih tahu akan hikmahnya dan tiada perkara diatas dunia ini yang dapat menandingi sifat pengampun Allah.

Dalam keheningan malam itu, aku mengalirkan air mata, spontan tanganku ku angkat dan jari jemariku kususun rapi menadah tangan dalam kerendahan hati seorang hamba yang tidak berupaya melainkan dengan izin darinya.

Ya Allah aku menadah tangan ini dengan penuh pengharapan,
Agar Kau kurniakan aku kekuatan yang pernah Kau berikan pada Rasulullah,
Kekuatan hati yang kuat dan keazaman yang betul-betul mantap,
Aku seorang hamba yang hina dihadapanMu ya Allah,
Berilah aku hidayahMu untuk memandu jalanku ini,

Suluhilah jiwaku dengan suluhan Iman,

Perhiaskan diriku dengan sifat sabar,

Dan wangikan tubuhku dengan keringat jihad menujuMu,

Ya Allah, aku sedar aku tidak layak menuntut syurgamu,

Namun aku juga tidak mampu menghadapi murkaMu,

Ya Allah berilah kemulian kepadaKu dengan gugur SYAHID dijalanMU,
Sesungguhnya tiada yang lebih besar cita-citaku selain itu,
Ya Allah berikan sahabat seperjuanganku juga kekuatan,

Jangan biarkan mereka mati melainkan dalam perjuangan menegakkan agamaMU,

Sesungguhnya aku terlalu kasih dan cinta kepada mereka,

Ya Allah, pertemukan kami dengan kekasihMu iaitu Rasulullah,

Pertemukan kami dengan sahabat-sahabat baginda,

Dan pertemukan kami dengan para pejuang Islam yang istiqamah menyatakan kebenaran agamaMu,

Ya Allah, tuhan yang Maha Sempurna, perkenankanlah doaku ini…


p/s: cerpen diatas tiada kaitan dengan sesiapapun, harap dapat memberi sedikit pengajaran.. insyaALLAH

Wednesday, September 22, 2010

Lihatlah

Bismillahirahmanirrahim

Firman Allah:
“Dia lah yang telah mengaturkan kejadian tujuh petala langit yang berlapis-lapis; engkau tidak dapat melihat pada ciptaan Allah Yang Maha Pemurah itu sebarang keadaan yang tidak seimbang dan tidak munasabah; (jika engkau ragu-ragu) maka ulangilah pandangan - (mu) - dapatkah engkau melihat sebarang kecacatan? Kemudian ulangilah pandangan (mu) berkali-kali, nescaya pandanganmu itu akan berbalik kepadamu dengan hampa (daripada melihat sebarang kecacatan), sedang ia pula berkeadaan lemah lesu (kerana habis tenaga dengan sia-sia).” (Al-Mulk:3-4)


Subahanallah, begitu besar dan agungnya kuasa yang dimiliki oleh Allah swt. Menerusi ayat diatas, Allah menceritakan kepada kita tentang kuasaNya yang telah menjadikan langit dengan 7 petala yang sempurna. Kemudian Allah mencabar para cerdik pandai dan cendikiawan untuk mencari seberapa banyak kecatatan pada ciptaan Allah itu, dan sudah pasti hasilnya kita akan dapati seluruh ciptaan Allah ini sangat sempurna dan menyempurnakan ciptaan yang lain.

LIHATLAH BERKALI-KALI



Allah juga menyuruh hambanya yang tidak bersyukur dan sentiasa melakukan perkara maksiat melihat dan merenung sebanyak-banyaknya kepada penciptaan langit dan 7 petalanya agar menemui kecatatan yang telah dibuat oleh Allah. Sesungguhnya Allah maha sempurna dan tidak ada kecatatan yang wujud diatas ciptaanNya.

Tetapi, malangnya setelah bukti demi bukti yang telah dihimpunkan didalam Al-Quran dikeluarkan, masih ada lagi segelintir manusia yang masih lagi melakukan perkara yang mungkar dan keji. Mereka ini seolah olah mempertikaikan nikmat yang telah diberikan oleh Allah kepada mereka dan mendustakannya.

BERSYUKUR



Persoalan yang begitu penting sekarang adalah mengapa setelah didatangkan bukti yang terkandung didalam Al-Quran serta yang ada didalam kejadian alam ini, masih ramai umat islam yang masih mendustakan nikmat yang telah dikurniakan kepada mereka

Firman Allah:
“Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?” (Ar-Rahman)

Janganlah kita menjadi segolongan yang telah ditanyakan berulang-ulang kali oleh Allah setelah didatangkan bukti diatas nikmat yang telah diberikan kepada hambaNya. Allah bertanyakan kepada golongan yang tidak bersyukur dan melakukan maksiat ini tentang nikmat yang selalu mereka kecapi, tetapi mereka masih melakukan perbuatan munkar kepada Allah.

AMALAN



Jesteru, ayuh kita melakukan perubahan dengan melahirkan perasaan syukur itu dengan amalan soleh yang dituntut oleh Allah didalam Al-Quran. Bayangkan jika tiada nikmat yang dikurniakan oleh Allah, adakah mampu untuk kita meneruskan kehidupan didunia ini? Sesungguhnya segala ibadah dan amalan soleh yang kita lakukan juga adalah nikmat yang telah dikurniakan kepada kita dalam bentuk kekuatan dan kesihatan diri.

RENUNGLAH

Renunglah ciptaan Allah yang ada di langit dan dibumi serta yang ada diantaranya agar kita termasuk dalam golongan yang tidak mendustakan nikmat Allah dan sentiasa bersyukur diatas pemberian Allah samaada ia sesuatu perkara yang kita sukai ataupun tidak kerana Allah maha mengetahui tentang apa yang buruk dan apa yang baik untuk hambaNya.



Firman Allah:
“dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. “ (Al-Baqarah:216)


Mudah mudahan Allah memberkati kita semua dan memandu kita kejalan yang benar.

INSYAALLAH

Monday, September 20, 2010

Ini yang dicari


Dalam kemelut yang berlaku didalam dunia ini, manusia sentiasa berada dalam kebingungan untuk mencari penawar didalam setiap masalah yang berlaku. Lihat sahaja dalam kehidupan sekeliling kita, banyak bencana yang melanda yang menyebabkan kemusnahan dari pelbagai segi termasuklah alam dan kehidupannya. Sudah banyak cadangan-cadangan yang dikeluarkan oleh golongan cerdik pandai untuk mengatasi masalah tersebut, tetapi hasilnya masih tetap sangat menghampakan.

Sedar atau tidak, sebenarnya jawapan tentang penawar yang dicari selama ini ada pada kitab yang teragung, iaitu Al-quran:

Firman Allah:

"Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu sebuah Kitab (Al-Quran) yang mengandungi perkara yang menimbulkan sebutan baik dan kelebihan untuk kamu, maka mengapa kamu tidak memahaminya (dan bersyukur akan nikmat yang besar itu)?"(Al-Anbiya’:21)

Berdasarkan kalam Allah diatas, jelas bahawa Allah menurunkan kitab Al-Quran ini bukan semata-mata untuk dibaca sahaja, tetapi ia wajib untuk difahami dan diamalkan didalam kehidupan kita seharian. Dan setelah memahami dan mempelajarinya, maka terpikul diatas bahu setiap umat Islam untuk menyampaikan dan mengajarkan isi kandungan Al-Quran kepada orang lain agar umat islam tidak ditimpa kejahilan keatas kitab suci ini lagi. Inilah sebenarnya yang telah diungkapkan oleh Allah dalam Al-Quran sebagai generasi Rabbani.

Firman Allah:

“Tidaklah patut bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Kitab ugama dan hikmat serta pangkat Nabi, kemudian ia tergamak mengatakan kepada orang ramai: "Hendaklah kamu menjadi orang-orang yang menyembahku dengan meninggalkan perbuatan menyembah Allah". Tetapi (sepatutnya ia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyin (yang hanya menyembah Allah Taala - dengan ilmu dan amal yang sempurna), kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu, dan kerana kamu selalu mempelajarinya.”(Ali-Imran:79)
Untuk menuju kepada terbentuknya generasi Rabbani, umat Islam perlulah memperkukuhkan
kefahaman dalam pemahaman terhadap Al-Quran sebagai benteng diri dari perkara yang boleh merosakkan disamping mengajarkan Ia kepada orang lain.

Kembalilah kepada fitrah asal dengan menjadikan Al-Quran sebagai pedoman dan asas dalam kehidupan kita seharian. Mudah-mudahan dengan mempelajari kitab ini,kita dapat melahirkan generasi Rabbani yang hidup dan matinya adalah untuk Islam.

INSYAALLAH

Saturday, May 15, 2010

Guru Teragung


“Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah saw suri tauladan yang baik bagi kamu(yaitu) bagi orang yang mengharapkan (rahmat) Allah dan (kedatangan) Hari Akhirat dan dia banyak menyebut Allah” (al-Ahzab:21)

Begitulah firman Allah yang menunjukkan bahawa susuk tubuh mulia seorang guru teragung untuk seluruh umat manusia yang tidak pernah kenal erti penat lelah dan putus asa dalam mendidik jiwa manusia dengan Islam sehingga kita merasakan keindahan Islam ini sekarang.

KISAH HIDUP

Muhammad bin Abdullah atau nabi Muhammad dilahirkan dengan keadaan serba kekurangan. Ayahnya wafat ketika baginda masih berada dalam kandungan ibunya, kemudian Ibunya pula wafat ketika dalam perjalanan pulang dari melawat kubur bapanya. Abdul Muttalib datuknya pula wafat ketika baginda sangat memerlukan kasih sayang sebuah keluarga pada usianya 8 tahun, hanya Allah yang tahu hikmah disebalik peristiwa yang memeritkan ini. Baginda dijaga pula oleh bapa saudaranya yang sangat mencintai dirinya iaitu Abu Talib.

Ketika mendapat wahyu pertama daripada Allah di Gua Hira’ tempat dimana baginda mengasingkan diri daripada perbuatan jahil kaumnya dan untuk berkhalwat bersama Tuhannya. Menggigil seluruh tubuhnya ketika pulang kerumah dan diselimuti oleh Siti Khadijah isterinya yang banyak berkorban harta benda demi Islam.

Sejak dari itulah perjuangan dan pengorbanan yang ditunjukkan oleh insan mulia ini bermula dan sehingga kini seluruh umat manusia mengkaguminya sebagai seorang tokoh yang sudah mengubah dunia.

PENGORBANAN

Begitu banyak pengorbanan yang yang ditunjukkan oleh rasulullah saw untuk diteruskan oleh kita umatnya. Bagaimana rasulullah mengajar kita erti kesabaran dalam menghadapi rintangan dalam sebuah pekerjaan, mengajar kita beramal dengan segala kudrat yang ada pada kita dan mengorbankan apa sahaja yang termampu untuk melihat Agama Islam ini tinggi semula.

Lihat sahaja peristiwa hijrah yang menyaksikan Rasulullah terpaksa meninggalkan kampung halaman yang sangat dicintainya kerana cintanya baginda kepada Islam dan umatnya. Ketika peristiwa hijrah ke Thoif yang menyaksikan kesabaran yang ditunjukkan oleh insan mulia ini walaupun diherdik dan disakiti oleh penduduk Thoif sehinggakan darah keluar dari kepala baginda sehingga ke buku lalinya.

Baginda sentiasa berada bersama-sama umatnya dalam keadaan senang mahupun susah. Ketika perang uhud yang menyaksikan rasulullah dihimpit dengan serangan daripada pihak musuh sehinggakan patah 2 batang gigi rasulullah terkena panahan daripada musuh. Baginda turun bersama-sama tenteranya untuk menggali parit ketika perang khandak/ ahzab. Baginda juga bersama-sama mengikat perut yang lapar bersama pengikutnya, biarlah dia orang yang pertama merasakan kelaparan tersebut.

Alangkah besarnya pengorbanan yang ditunjukkan kepada kita oleh susuk tubuh guru terangung sepanjang zaman ini. Begitu bersungguhnya baginda dalam perjungan mendidik manusia menuju ke jalan Allah swt.

WAFATNYA INSAN MULIA

Ketika umat Islam masih memerlukan bimbingannya, Allah lebih sayangkan Baginda. Ketika itu terasa seperti dunia ini terlalu suram, sahabat-sahabat tidak tertahan dengan pemergiannya, Umar yang dianggap sebagai seorang yang garang akhirnya menitiskan air mata kesedihan melihat sekujur tubuh yang mulia telah tidak bermaya menunggu panggilan daripada Allah.

Sebelum baginda menghembuskan nafas terakhir, sempat baginda membisikkan sesuatu kepada saidina Ali, sepupu yang sangat dikasihinya. Dirikan solat, lindungilah kaum yang lemah dan umatku, umatku,umatku. Akhirnya baginda menghembuskan nafas terakhirnya diatas pangkuan Aisyah. Bergenang air mata seluruh umat Islam ketika itu mengiringi pemergian seorang insan yang sangat mulia dan seorang guru teragung yang banyak mengajar kita tentang kehidupan dan perjuangan menegakkan yang haq dan meruntuhkan yang batil.

Ya Allah kami tahu kami banyak melakukan dosa kepadaMu dan banyak meninggalkan suruhanMu. Ampunkan dosa kami, dan limpahkan rahmatMu keatas junjungan besar kami Nabi Muhammad saw dan berikan baginda kedudukan yang terbaik disisimu dan kurniakan kami peluang untuk bertemu dengannya suatu hari nanti, sesungguhnya kami sangat merinduinya.

Selawat dan salam keatas Rasulullah nabi dan juga guru teragung buat kami.

Thursday, May 13, 2010

mujahid dakwah

Munsyid : Nadamurni



video


kamus sejarah mencatat kisah
seorang pemuda mujahid dakwah
ditengah gelodah arus jahilliah
mujahid dakwah membina toifah
memimpin manusia menuju Allah
membina sesebuah ummah

langkahnya kemas penuh semangat
akhlak lembut sungguh memikat
menjulang tinggi panji-panji jihad
mahu mengubah hidup masyarakat
memberi tarbiyah juga nasihat
tidak kenal jemu dan penat

andai suara sumbang
penuh padat dengan tuduhan
usaha murni suci mulia
dianggap sebagai perosak agama
amalan sunnah dicaci difitnah
menjadi mainan bahan persenda
amalan soleh tradisi anbiya'
terus hidup berkembang semula

satu persatu menjelma rintangan
mahu menyekat gerak perjuangan
namun semuanya tidak berkesan
berkat restu keizinan Tuhan
tidak pun sedikit menjejaskan jiwanya
bahkan mujahid terus mara

mujahid dakwah jauh melangkah
merubah suasana dunia yg rosak
dengan pengalaman jihad dan iman
menuju zaman yang lebih gemilang
zaman ummah kali kedua
itulah isyarat Rasul mulia
marilah kita junjung bersama
Islam pasti agung semula

Monday, May 10, 2010

Kenapa Begitu?

“Akhi, bleh ana tanye satu perkara?”

“Boleh je, kalu ana bleh jawab insyaAllah ana akan Bantu. Apa dia?”

“Kawan ana ada cakap jemaah kita ni terlalu banyak yang tak betul, ramai yang merokoklah, merempitlah, dan ada yang bertindak liar dalam mendepani isu.”

“Erm, bagi ana normal la tu, sebagai jemaah yang besar, kita tidak mampu menjaga setiap ahli yang mendaftar, cume sebagai sebuah jemaah, kita tetap berusaha untuk menjadikan semua pengikut jemaah ini pengikut yang terbaik.”

Saya menjawab pertanyaan itu dengan spontan, mungkin penjelasan saya kepada adik saya tadi tidak terlalu terperinci, tetapi kelihatan jawapan itu sudah memadai dan memuaskan hatinya. Alhamdulillah terima kasih Allah kerana membantu aku untuk menjelaskan perkara tadi kepadanya.

PIMPINAN

Teringat ketika saya bertanya soalan yang sama kepada murabbi yang sangat saya segani, jawabnya mudah sahaja, kita tidak boleh menghukum sesebuah jemaah itu gagal dengan melihat kepada ahlinya. Dalam memilih jemaah, kriteria yang paling penting sekali adalah dengan melihat kepimpinannya, persoalannya, adakah pimpinan jemaah kita mempunyai ciri-ciri yang dipersoalkan oleh sahabat kita tadi? Jawapannya sudah tentu tidak, jadi mengapa masih mempersoalkan golongan bawahan yang sedang dibentuk sedangkan golongan atasan atau pimpinan jemaah ini sangat hebat dan disegani lawan dan kawan.

GOLONGAN SASARAN

Sepatutnya kita sebagai ahli jemaah ini mestilah berusaha sedaya upaya kita untuk mengubah persepsi ini. Memang tidak dinafikan bahawa kenyataan itu sememangnya benar, cuma kita sepatutnya berbangga kerana mereka memilih untuk bersama jemaah kita. Kenapa saya berkata begitu? Ini kerana golongan inilah sasaran dakwah kita yang sebenarnya. Ini menunjukkan bahawa jemaah kita bukan jemaah yang memilih ahli yang baik-baik sahaja atau yang kaki masjid sahaja untuk diserap masuk sebagai ahli. Seharusnya kita mendekati golongan ini dan meneruskan dakwah keatas mereka kerana peluang dakwah ini sudah terbuka luas untuk kita semua.

MENUJU KESEMPURNAAN

Cuba senaraikan jemaah yang manakah sempurna. Sudah tentu jawapannya tiada. Ini kerana setiap jemaah ditubuhkan oleh manusia dan pastinya manusia ada kelemahannya. Begitu juga setiap jemaah ada masalahnya yang tersendiri, jesteru itu lihatlah yang paling dekat dengan kesempurnaan dan sentiasa menuju kesempurnaa.

KEDAI DAN GEDUNG

Tak adil jika kita meletakkan situasi sebuah jemaah yang besar dengan situasi jemaah yang kecil. Saya ibaratkan seperti sebuah kedai yang dibandingkan dengan sebuah gedung. Memang kita akan melihat kedai yang kecil, susunan barangnya sangat padat berbanding dengan gedung tadi, tetapi jika kita lihat kepada kuantitinya, sudah pasti gedung tersebut lebih banyak barangannya daripada kedai kecil tadi. Sudah pasti gedung yang besar dengan kuantiti barang yang lebih banyak, akan menghasilkan sampah yang lebih banyak daripada kedai yang kecil. Begitu jugalah jika disinonimkan dengan situasi tadi. Sebuah jemaah yang mempunyai ahli seramai 1 juta orang dibandingkan dengan jemaah yang hanya mempunyai 5 ribu orang ahli. Walaupun jemaah yang kecil mendakwa ahli mereka semuanya terbaik dan menyatakan bahawa lebih 10 ribu ahli jemaah yang besar teruk, tetapi jangan diabaikan jumlah 990000 ahli yang lain. Kalu dibandingkan sudah tentu jemaah yang besar sangat efektif kerana telah berjaya menghasilkan 990000 ahli yang terbaik walaupun tidak seratus peratus berbanding dengan jemaah yang kecil tadi.

Inilah huraian saya berkenaan persoalan yang ditanyakan oleh sahabat tadi. Bagi saya, carilah jemaah yang terbaik pada pandangan anda, saya sudahpun menemuinya dan saya akan memberi sepenuh jiwa dan raga saya kepadannya. InsyaAllah saya doakan anda juga begitu.

Thursday, April 22, 2010

Ayuh Bersatu


Ketika Saidina Ali mengetuai kerajaan Islam, ramai kumpulan-kumpulan orang Islam yang keluar dari pemerintahannya kerana merasakan kepimpinan beliau tidak betul dan salah. Suatu hari seorang sahabatnya bertanyakan soalan tentang golongan tersebut.

“ya Amirul Mukminin kafirkah mereka?”

“tidak, kerana mereka mengucap kalimah tiada tuhan yang layak disembah melainkan Allah, sedangkan orang kafir mendustakannya”

“munafikkah mereka?”

“tidak, kerana mereka mendirikan solat, sedangkan orang yang munafik mendirikan solat dalam keadaan yang malas”

“maka siapakah mereka?”

“mereka itu saudara kita, Cuma mereka bukan sekumpulan dengan kita. Hadapilah mereka jika mereka menyerang kita, tetapi berpalinglah dari mereka jika mereka tidak mengganggu kita.

MasyaAllah sangat indah kata-kata yang dilafazkan oleh Khulafa’ Al-Rasyidin yang terakhir ini. Kata-kata ini bagaikan satu penyelesaian diatas perbalahan yang berlaku didalam dunia Islam sekarang.

Berbilang-bilang Jamaah

Realiti perjuangan Islam di Malaysia ini banyak mendedahkan kita dengan situasi taadud jamaah,, jika dibilang, lebih dari sepuluh yang sudah didaftarkan samaada menjadi NGO ataupun parti politik. Itu belum termasuk jamaah yang tidak didaftarkan secara sah dengan kerajaan dan hanya bergerak dibawah tanah sahaja.

Biarlah banyak manapun jamaah yang ada hakikatnya kita semua mempunyai satu tujuan yang sangat besar, iaitu untuk mengembalikan zaman kegemilangan Islam diatas muka bumi ini.

Tetapi, kebelakangan ini kita sering terdengar tentang banyak berlaku pertelingkahan diantara jamaah sehingga fokus yang ditetapkan oleh setiap jamaah ditinggalkan kerana lebih banyak masa dan tenaga digunakan untuk memenangkan jamaah masing-masing dan bukannya memenangkan Islam.

Akhlak kita yang ditarbiyyah

Sebagai seorang ahli gerakan yang ditarbiyyah dengan sistematik dan mempunyai manhaj yang jelas, kita seharusnya faham dengan realiti ini dan seharusnya lebih matang dalam mengendalikan isu-isu sedemikian.

Bukankah Imam Hasan Al-Banna sudahpun berpesan kepada kita tentang perkara ini didalam arkanul baiah yang pertama iaitu al-fahmu (faham). Didalam penjelasannya, beliau banyak menyatukan hati-hati orang mukmin ini agar sentiasa berada pada landasan yang benar supaya pembaziran tenaga tidak berlaku kerana perbalahan yang timbul dek kerana hal-hal yang furu’ dan tidak meningkatkan amal.

Ukhuwah

Sesungguhnya darjat ukhuwah yang paling rendah adalah berlapang dada terhadap shabat lain dan tingkatan tertinggi adalah ithar, iaitu mengutamakan sahabat lebih dari diri sendiri.

Nah, cuba tanya kembali dimanakah darjat ukhuwah kita sesama Islam? Adakah masih ada didalam lingkungan ukhuwah yang dimaksudkan, ataupun sudah jauh lari kerana kepura-puraan.

Sikap taksub

Kadang-kadang kerana taksub terhadap jamaah menjadikan kita hilang punca dan arah tuju yang sebenarnya, adakah kita berintima’ didalam jamaah ini semata-mata kerana jamaah atau kerana ingin menegakkan agama Allah?

Betul, memilih jamaah yang terbaik perlu untuk kita merasa yakin didalam perjuangan ini, tetapi itu tidak bermaksud kita boleh sewenang-wenangnya mengatakan jamaah lain salah dan hanya jamaah kita sahaja yang betul.

Sebaliknya kita perlulah menyedari tentang peranan jamaah yang berbeza-beza. Hiduplah seperti satu tubuh yang saling lengkap melengkapi diantara satu dengan yang lain. Andai anggota lain hilang, maka ia akan menyulitkan pergerakan anggota yang lain.

Dalam naungan Mahabbah

Islam menganjurkan kita bersederhana didalam melakukan setiap perbuatan. Jangan terlalu melampau dan jangan pula terlalu sedikit melakukan amalan. Marilah bersatu didalam naungan rasa mahabbah dan kasih sayang. Andai kata ada yang silap, perlulah ditegur dengan penuh hikmah dan perlulah sentiasa siap untuk ditegur semula.

Jalan perjuangan ini memerlukan orang yang benar-benar ikhlas dan kita pasti tidak terlepas daripada tapisan Allah. Berjuanglah dimedan masing-masing, andaikata seorang rebah, maka papahlah ia bersama menuju ke destinasi.

Monday, April 19, 2010

Adab Memberi Nasihat

Daripada Abu Ruqaiyyah Tamim ibn Aus al-Daarie r.a. bahawa Nabi SAW telah bersabda: “Agama itu adalah nasihat.” Kami berkata: “Untuk siapa?” Baginda bersabda: “Untuk Allah, untuk kitabNya, untuk RasulNya, untuk para lmam kaum muslimin dan untuk umat lslam seluruhnya.”

Hadis riwayat al-lmam Muslim.

Didalam hadith ke-7 dalam kitab hadith 40 yang telah disusun oleh Imam Nawawi ini, jelas telah digambarkan oleh Rasulullah tentang perihal pentingnya nasihat menasihati didalam perkara kebaikan. Nasihat juga digambarkan besarnya seperti sebuah agama Islam, menunjukkan bahawa Islam ini melingkari seluruh aspek kehidupan seharian kita.

Pengertian nasihat

Agama Islam adalah agama Allah, dan agama menurut Rasulullah adalah nasihat yang terbaik untuk umatnya. Dalam bahasa arab, nasihat membawa maksud yang dinasihati akan mendapat faedah daripada nasihat yang telah diberi. Ia juga membawa erti bahawa yang menasihati hendaklah menggunakan perkataan yang terbaik dan ikhlas bersih dari maksud yang tidak baik.

Adab-adab memberi nasihat

1. Meluruskan niat sebelum menasihati seseorang supaya tidak ada yang berasa disakiti. Ikhlas menasihati saudara semuslim semata-mata karena Allah. Seharusnya seorang yang ingin memberikan nasihat itu perlulah bersih dari segala bentuk niat yang terpesong kerana ia akan memberi kesan keatas nasihat yang ingin diberikan. Janganlah menasihati seseorang itu kerana ingin menunjukkan kitalah orang yang benar, tetapi tegurlah kerana ingin mengajak sahabat ke jalan yang benar.

2. Menjaga ukhuwah semasa menasihati. Diusahakan supaya menasihati saudaranya dengan tidak diketahui orang lain. Sebahagian ulama berkata, “Barangsiapa yang menasihati seseorang dan hanya ada mereka berdua, maka itulah nasihat yang sebenarnya. Barangsiapa yang menasihati saudaranya di depan banyak orang, maka yang demikian itu mencela dan mencelakan orang yang dinasihati.” Islam mengajar umatnya supaya mempunyai akhlak yang tinggi. Dalam hal menasihati juga terdapat perkara ini. Ini menunjukkan bahawa Islam amat menjaga hati dan maruah orang yang dinasihati supaya tidak berlaku perpecahan kerana perkara nasihat

3. Bersih hati semasa menasihati. Menggunakan bahasa yang halus dan menegur hanya untuk perkara-perkara yang salah. Kadang-kadang kita sering menggunakan perkataan yang sangat teruk untuk meluahkan nasihat kita. Dalam ceramah-ceramah dan kuliah-kuliah yang berbentuk menasihati, kita lebih gemar menyatakan salah orang lain seolah-olah mereka yang melakukan perkara tersebut sangat jahat dan sudah tiada ruang untuk bertaubat. Seharusnya selaku seorang pendakwah,nasihat adalah senjata utama yang perlu digunakan sebaiknya.

4. Memikirkan cara yang terbaik untuk menasihati saudara. Seboleh-bolehnya mengenali dulu saudara yang bakal kita nasihati itu. Nasihatilah mereka dengan kasih sayang dan jadilah sebahagian dari mereka, kerana dari situ kita akan tahu apa puncanya mereka begitu.

5. Memberi waktu dan kesempatan kepada saudara yang dinasihati untuk mengubah sifat buruk/kesalahan yang dilakukannya. Manusia perlukan masa untuk berubah, jangan memaksa mereka untuk berubah mendadak, ia bukan dalam lingkungan tugas seorang pendakwah. Dalam berdakwah perlu akan sifat sabar dan berserah kepada Allah. Jadilah orang yang sentiasa mengharap pertolongan Allah dan jangan mudah putus asa diatas nasihat yang diberikan kerana itu mungkin ujian yang telah ditentukan oleh Allah untuk menguji kesabaran.


Ayuh semua sahabatku, kita renungkan kembali perkara yang telah kita lakukan selama ini, nasihat yang telah kita berikan kepada orang lain atau nasihat yang diperolehi daripada orang lain, adakah kita sudah melaksanakan amanah ini? Jangan jadi golongan yang hanya tahu menasihati sedangkan mereka tidak sedia untuk dinasihati

Saturday, April 17, 2010

SYUKUR + SABAR

Bismillahirrahmanirahim

Dalam kesibukan diri melayani bahtera kehidupan ini, banyak dugaan dan cabaran yang telah kita temui, mungkin ada cabaran yang berjaya kita harungi, dan mungkin masih ada yang sebaliknya. Cuma hakikatnya, kita sebagai manusia memang tidak lepas dari menghadapi dugaan ini.

Para ulama’ dan ahli ibadah zaman dahulu mengklasifikasikan ujian yang diterima oleh seseorang itu adalah mahar yang akan dijadikan saksi ketika hari yang tiada saksi melainkan amalan yang soleh, ia juga dianggap sebagai sebuah nikmat kerana bagi mereka Allah masih menerima amalan dan masih melihat mereka.

Bagaimana keadaan ini boleh berlaku?

SIFAT SYUKUR

Syukur adalah satu sifat yang sangat penting didalam diri seseorang, tanpa syukur, seorang manusia itu akan lupa daratan dan sentiasa merasakan diri merekalah yang sebenarnya sempurna dan berkuasa.

Lihat sahaja kepada contoh golongan yang tidak bersyukur yang telah dinukilkan oleh ALLAH dalam Al-Quran sebagai iktibar kepada hambanya,

Firaun dan pengikutnya

Firaun adalah seorang raja yang telah diberikan keistimewaan oleh Allah dengan tidak pernah jatuh sakit sepanjang hidupnya. Disamping itu juga, dia diberikan sebuah kerajaan yang sagat besar dan kuat iaitu kerajaan mesir ketika itu.

Tetapi malangnya, firaun menjadi sombong dan lupa diri. Olah kerana keistimewaanya itu, dia merasakan dirinyalah tuhan yang patut disembah, dia menyuruh, seluruh rakyatnya menyembah dirinya. Sehinggakan Allah mengutuskan nabi Musa a.s. untuk menjadi petunjuk keatas rakyat yang telah dizalimi tadi, dan Allah juga memberi balasan yang setimpal keatas perbuatan angkuh firaun itu dengan meneggelamkan dia di laut merah semasa cuba membunuh nabi Musa a.s.

Begitu juga yang terjadi keatas haman, perdana menteri yang dilantik ketika pemerintahan firaun, orang yang banyak menghabiskan duit rakyat dan sentiasa mengampu firaun dengan kata-kata manis untuk mengekalkan kedudukannya selaku perdana menteri orang yang kedua tertinggi dalam kerajaan firaun laknatullah.

Kisah Raja Namrud

Raja Namrud juga salah satu contoh manusia yang tidak bersyukur atas pemberian ilahi, bukan sahaja bersifat angkuh, tetapi mahu dibakarnya hidup-hidup batang tubuh nabi Ibrahima.s. yang diutuskan oleh Allah keatas kaum mereka. Namun dengan sifat kasih sayang Allah, api yang sepatutnya bersifat panas dan membakar menjadi dingin dan selamat untuk Ibrahim a.s. dan namrud pula akhirnya dimusnahkan dengan dihantar seekor nyamuk yang masuk kedalam kepalanya untuk memakan otaknya.

Nabi Ayub a.s. manusia yang paling sabar

Nabi Ayub dikurniakan kesempurnaan kehidupan oleh Allah. Beliau dikurniakan harta yang banyak dan keluarga yang bahagia, tetapi kuasa Allah lebih hebat apabila menguji beliau dengan menarik sedikit demi sedikit nikmat yang telah dikurniakanNya kepada nabi Ayub, bermula dengan harta yang semakin berkurangan, anak-anak yang meninggal dunia dan seterusnya dengan penyakit sopak yang menjijikkan.

Mengenai pelbagai ujian itu, Allah berfirman, maksudnya: “Dan sesungguhnya akan Kami berikan cubaan kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira bagi orang yang sabar, iaitu orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan, ‘sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya kami kembali’.”

Walaupun diuji dangan begitu hebat sekali, beliau masih tetap percaya Allah ada menyelitkan hikmah disebalik kedukaan ujian yang melandanya. Akhirnya dengan sifat kesempurnaan Allah, segala ujian yang diberikan digantikan semula dengan kegembiraan dan lebuh beruntung lagi nabi Ayub dinaikkan darjat sebagai orang yang bersabar diatas ujian yang menimpa.

Jesteru ayuh sahabat sekalian, majulah didalam menempuh ujian hidup ini, kerana ada sesuatu yang manis sedang menunggu kita. Ingatkan teman yang lain dan ingatkan diri kita sendiri. Moga Allah memberi taufiq keatas diri kita dan dikurniakan kejayaan diatas amalan yang dilakukan.

“ya Allah jangan Kau uji kami dangan ujian yang tidak tertanggung oleh kami, sesungguhnya kami hambaMu yang daif dan lemah”

Wednesday, March 24, 2010

Bantuan Allah

Kerap kali hati ini merintih lemah meminta dan mengharapkan daripada Allah swt. Sesungguhnya sangat banyak cabaran yang telah dilalui dan kadangkala ianya seperti memaksa kita untuk meninggalkan jalan ini. Nauzubillah

Inilah fitrah kita selaku makhluk yang bernama manusia. Tidak pernah lekang dengan sifat cuai kerana kita bukanlah diciptakan sempurna. Mungkin selama ini kita terasa kuat dalam menghadapi mehnah pada jalan ini tetapi akan tiba suatu masa kita akan dikunjungi perasaan lemah dan malas yang akan menusuk hati kita secara perlahan-lahan. Ketika itu hati akan mula memberontak dan akhirnya dengan mudah syaitan laknatullah menjalankan misi mereka untuk menarik kita mengikuti jalan toghut.

Sebagai seorang pejuang didalam agama ini, kita seharusnya bergenbira dengan firman Allah dalam surah Al-Baqarah:

Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, Sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. (Al-Baqarah:214)

Dalam ayat tersebut Allah menyatakan ujian yang diberikan adalah untuk menjadi bukti bahawa para pejuang kebenaran ini adalah seorang yang benar-benar beriman dan ikhlas berjuang hanya kerana ingin menggapai mardhotillah. Inilah hakikat perjuangan, tiada erti senang lenang didalam kamus hidupnya, yang ada dalam catatan hariannya cumalah perkara yang perit dan penuh dengan pengajaran untuk ia bawa sebagai bekalan menempuh hari-hari mendatang yang menjanjikan seribu kesukaran lagi.

Tetapi, walaupun begitu susah perjuangan ini, mereka tidak semudah itu untuk mengalah. Lihat sahaja kisah Bilal bin Rabah, Mus’ab bin Umair dan Khabab yang dikurniakan dengan ujian yang menggetarkan iman, tetapi kerana keimanan yang tinggi kepada Allah, maka mereka diberi keistimewaan berada disamping Allah.

Ayuh pejuang!!! Bangkitlah dari kelemahan diri ini, ingatlah bahawa ujian itu sebagai mahar yang perlu dibayar untuk mendapatkan syurga dan semoga jerih lelah kita menunaikan mahar ini akan menjadi sirna ketika berhadapan dengan Allah kelak.

Perjuangan ini penuh onak duri dan segala macam rintangan, tetapi walaupun rintangan itu setinggi langit, ingatlah bahawa Allah sentisa berada disisi kita.

Sunday, March 14, 2010

Mujahid Setia


Bangkitlah mujahid bangkitlah
Rapatkan barisan rapatkan
Ayunkanlah langkah perjuangan
Mati syahid atau hidup mulia

Siapkan dirimu siapkan
Gentarkan musuhmu gentarkan
Takkan pernah usai pertarungan
Hingga ajal kan menjelang

Enyahkan rasa takut dan gentar
Walau ragakan meregang nyawa
Kerana Allah telah janjikan syurga
Untukmu mujahid setia (2x)

lagu oleh: Mars kepanduan



Sunday, March 7, 2010

MENGAPA TAKUT MATI ???

"Sesungguhnya akhirat itu lebih baik untukmu
daripada dunia" (Al-Dhuha : 4).

Musthafa Al-Kik menulis dalam bukunya Baina Alamain
bahwasanya kematian yang dialami oleh manusia dapat berupa
kematian mendadak seperti serangan jantung, tabrakan, dan
sebagainya, dan dapat juga merupakan kematian normal yang
terjadi melalui proses menua secara perlahan. Yang mati
mendadak maupun yang normal, kesemuanya mengalami apa yang
dinamai sakarat al-maut (sekarat) yakni semacam hilangnya
kesadaran yang diikuti oleh lepasnya ruh dan jasad.

Dalam keadaan mati mendadak, sakarat al-maut itu hanya
terjadi beberapa saat singkat, yang mengalaminya akan merasa
sangat sakit karena kematian yang dihadapinya ketika itu
diibaratkan oleh Nabi Saw.- seperti "duri yang berada dalam
kapas, dan yang dicabut dengan keras." Banyak ulama tafsir
menunjuk ayat Wa nazi'at gharqa (Demi malaikat-malaikat yang
mencabut nyawa dengan keras) (QS An-Nazi'at [79]: 1),
sebagai isyarat kematian mendadak. Sedang lanjutan ayat
surat tersebut yaitu Wan nasyithati nasytha
(malaikat-malaikat yang mencabut ruh dengan lemah lembut)
sebagai isyarat kepada kematian yang dialami secara
perlahan-lahan.3

Kematian yang melalui proses lambat itu dan yang dinyatakan
oleh ayat di atas sebagai "dicabut dengan lemah lembut,"
sama keadaannya dengan proses yang dialami seseorang pada
saat mengantuk sampai kepada dengan tidur. Surat Al-Zumar (39): 42
yang dikutip sebelum ini mendukung pandangan yang
mempersamakan mati dengan tidur. Dalam hadis pun diajarkan
bahwasanya tidur identik dengan kematian. Bukankah doa yang
diajarkan Rasulullah Saw. untuk dibaca pada saat bangun
tidur adalah:

"Segala puji bagi Allah yang menghidupkan kami
(membangunkan dari tidur) setelah mematikan kami
(menidurkan). Dan kepada-Nya jua kebangkitan
(kelak)."

Pakar tafsir Fakhruddin Ar-Razi, mengomentari surat Al-Zumar
(39): 42 sebagai berikut:

"Yang pasti adalah tidur dan mati merupakan dua
hal dari jenis yang sama. Hanya saja kematian
adalah putusnya hubungan secara sempurna, sedang
tidur adalah putusnya hubungan tidak sempurna
dilihat dari beberapa segi."

Kalau demikian. mati itu sendiri "lezat dan nikmat,"
bukankah tidur itu demikian? Tetapi tentu saja ada
faktor-faktor ekstern yang dapat menjadikan kematian lebih
lezat dari tidur atau menjadikannya amat mengerikan melebihi
ngerinya mimpi-mimpi buruk yang dialami manusia.
Faktor-faktor ekstern tersebut muncul dan diakibatkan oleh
amal manusia yang diperankannya dalam kehidupan dunia ini

Nabi Muhammad Saw. dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh
Imam Ahmad menjelaskan bahwa, "Seorang mukmin, saat
menjelang kematiannya, akan didatangi oleh malaikat sambil
menyampaikan dan memperlihatkan kepadanya apa yang bakal
dialaminya setelah kematian. Ketika itu tidak ada yang lebih
disenanginya kecuali bertemu dengan Tuhan (mati). Berbeda
halnya dengan orang kafir yang juga diperlihatkannya
kepadanya apa yang bakal dihadapinya, dan ketika itu tidak
ada sesuatu yang lebih dibencinya daripada bertemu dengan
Tuhan."

Dalam surat Fushshilat (41): 30 Allah berfirman,

"Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan bahwa
Tuhan kami ialah Allah, kemudian mereka meneguhkan
pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada
mereka (dengan mengatakan), 'Janganlah kamu merasa
takut dan jangan pula bersedih, serta
bergembiralah dengan surga yang dijanjikan Allah
kepada kamu.'"

Turunnya malaikat tersebut menurut banyak pakar tafsir
adalah ketika seseorang yang sikapnya seperti digambarkan
ayat di atas sedang menghadapi kematian. Ucapan malaikat,
"Janganlah kamu merasa takut" adalah untuk menenangkan
mereka menghadapi maut dan sesudah maut, sedang "jangan
bersedih" adalah untuk menghilangkan kesedihan mereka
menyangkut persoalan dunia yang ditinggalkan seperti anak,
istri, harta, atau hutang.

Sebaliknya Al-Quran mengisyaratkan bahwa keadaan orang-orang
kafir ketika menghadapi kematian sulit terlukiskan:

"Kalau sekuanya kamu dapat melihat
malaikat-malaikat mencabut nyawa orang-orang yang
kafir seraya memukul muka dan belakang mereka
serta berkata, 'Rasakanlah olehmu siksa neraka
yang membakar' (niscaya kamu akan merasa sangat
ngeri)" (QS Al-Anfal [8]: 50)

"Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di
waktu orang-orang yang zalim berada dalam
tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para
malaikat memukul dengan tangannya sambil berkata,
'Keluarkanlah nyawamu! Di hari ini, kamu dibalas
dengan siksaan yang sangat menghinakan karena kamu
selalu mengatakan terhadap Allah perkataan yang
tidak benar, dan karena kamu selalu menyombongkan
diri terhadap ayat-ayat-Nya" (QS Al-An'am [6]:
93).

Di sisi lain, manusia dapat "menghibur" dirinya dalam
menghadapi kematian dengan jalan selalu mengingat dan
meyakini bahwa semua manusia pasti akan mati. Tidak seorang
pun akan luput darinya, karena "kematian adalah risiko
hidup." Bukankah Al-Quran menyatakan bahwa,

"Setiap jiwa akan merasakan kematian?" (QS Ali
'Imran [3]: 183)

"Kami tidak menganugerahkan hidup abadi untuk
seorang manusiapun sebelum kamu. Apakah jika kamu
meninggal dunia mereka akan kekal abadi? (QS
Al-Anbiya' [21]: 34)

Keyakinan akan kehadiran maut bagi setiap jiwa dapat
membantu meringankan beban musibah kematian. Karena, seperti
diketahui, "semakin banyak yang terlibat dalam kegembiraan,
semakin besar pengaruh kegembiraan itu pada jiwa;
sebaliknya, semakin banyak yang tertimpa atau terlibat
musibah, semakin ringan musibah itu dipikul."

Demikian Al-Quran menggambarkan kematian yang akan dialami
oleh manusia taat dan durhaka, dan demikian kitab suci irõi
menginformasikan tentang kematian yang dapat mengantar
seorang mukmin agar tidak merasa khawatir menghadapinya.
Sementara, yang tidak beriman atau yang durhaka diajak untuk
bersiap-siap menghadapi berbagai ancaman dan siksaan.

Semoga kita semua mendapatkan keridhaan Ilahi dan surga-Nya.

Sunday, January 31, 2010

Gagal sebagai bekalan

Manusia dijadikan dengan fitrah yang menginginkan keamanan dan kesejahteraan didalam hidup. Tetapi Allah tidak mengurniakan semua manusia dengan keamanan dan kesenangan hidup didunia mahupun diakhirat. Boleh jadi seseorang itu sangat bahagia didunia tetapi diazab dihari akhirat dan boleh jadi seorang seseorang itu sengsara didunia tetapi bahagia diakhirat dan boleh jadi seseorang itu bahagia atau sengsara didunia mahupun diakhirat.

Firman Allah:

Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak Mengetahui.(Al-Baqarah:216)

dalam menyelusuri jalan mengharapkan redha Allah ini, kita akan sentiasa berhadapan dengan mehnah dan tribulasi yang disediakan oleh Allah sebagai tanda ujian untuk membuktikan bahawa kita adalah golongan yang beriman kepada Allah

firman Allah:

Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad diantaramu dan belum nyata orang-orang yang sabar.(Ali-Imran:142)

Syurga adalah sebuah tempat yang sangat diidamkan oleh manusia. Syurga juga digambarkan dengan gambaran-gambaran yang menuntun jiwa, tetapi siapakah golongan yang sebenarnya layak untuk dinobatkan ke dalam syurga?

Ujian yang dikurniakan kepada kita adalah bukti yang melayakkan kita mengecapi manisnya syurga. Tanpa ujian kita masih belum disahkan lagi kelayakkan sebagai orang yang beriman.

Ujian juga menjadi sebuah medan untuk manusia mengkoreksi diri dan bermuhasabah. Mungkin selama ini kita sentiasa berada didalam zon yang amat selesa sehingga melalaikan tanggungjawab yang diberikan oleh Allah, tetapi kerana sifat Al-Rahman dan Al-Rahim Dia masih lagi menguji kita untuk tersedar dan kembali padaNya.

Allah menceritakan tentang ganjaran yang diperolehioleh seseorang yang menafkahkan harta dan jiwanya kepada Allah swt.

Firman Allah:

Sesungguhnya Allah Telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu Telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang Telah kamu lakukan itu, dan Itulah kemenangan yang besar.(At-Taubah:111)

Itulah janji yang telah ditawarkan oleh Allah dalam bentuk jual beli, walaupun kita gugur didalam perjuangan, kita gugur untuk mendapatkan rindu kepada Allah.

Firman Allah:

Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). jika kamu menderita kesakitan, Maka Sesungguhnya merekapun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari pada Allah apa yang tidak mereka harapkan. dan adalah Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana.(An-Nisaa’:104)

Jesteru sahabatku sekalian, didalam perjuangan ini tiada erti kekalahan, Allah sudah menyediakan ganjaran-ganjaran yang terbaik untuk manusia yang ikhlas berjuang dijalanNya. Biarkan setiap cercaan manusia menerpa kita, biarkan setiap ujian melanda, pastikankita yakin dan terus maju untuk mendapatkan matlamat keredhaan Allah swt.

SESUNGGUHNYA SYURGA ITU MANIS DAN JALAN MENUJU SYURGA ITU SANGAT PAHIT

Wednesday, January 20, 2010

Ciri-ciri Pemimpin dalam Islam



1. NIAT YANG IKHLAS

Apabila menerima suatu tanggung jawab, hndaklah didahului dgn niat sesuai dgn apa yg telah Allah perintahkan. Iringi hal itu dgn mengharapkan keridhaan-Nya shaja. Kepemimpinan atau jabatan adalah tanggung jawab dan beban, bukan kesempatan dan kemuliaan.

2. LAKI-LAKI

Wanita sebaiknya tidak memegang tampuk kepemimpinan. Rasulullah Shalallahu’alaihi wa sallam bersabda,”Tidak akan beruntung kaum yang dipimpim oleh seorang wanita (Riwayat Bukhari dari Abu Bakarah Radhiyallahu’anhu).

3. TIDAK MEMINTA JAWATAN

Rasullullah bersabda kpd Abdurrahman bin Samurah Radhiyallahu’anhu,”Wahai Abdul Rahman bin samurah! Janganlah kamu meminta utk menjadi pemimpin. Sesungguhnya jika kepemimpinan diberikan kpd kamu krna permintaan, maka kamu akan memikul tanggung jawab sendirian, dan jika kepemimpinan itu diberikan kpd kamu bukan karena permintaan, maka kamu akan dibantu untuk menanggungnya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

4. BERPEGANG DAN KONSISTEN PADA HUKUM ALLAH.

Ini salah satu kewajiban utama seorang pemimpin.Allah berfirman,”Dan hendaklah kamu memutuskan perkara diantara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan jgnlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka.” (al-Maaidah:49).
Jika ia meninggalkan hukum Allah, maka seharusnya dilucutkn drp jabatannya.

5. MEMUTUSKAN PERKARA DENGAN ADIL

Rasulullah bersabda,”Tidaklah seorang pemimpin mempunyai perkara kecuali ia akan datang dengannya pada hari kiamat dengan keadaan terikat, entah ia akan diselamatkan oleh keadilan, atau akan dijerusmuskan oleh kezalimannya.” (Riwayat Baihaqi dari Abu Hurairah dalam kitab Al-Kabir).

6. SENANTIASA ADA KETIKA DIPERLUKAN RAKYAT

Hendaklah selalu membuka pintu utk setiap pengaduan dan permasalahan rakyat. Rasulullah bersabda,”Tidaklah seorg pemimpin atau pemerintah yg menutup pintunya trhadap keperluan, hajat, dan kemiskinan kecuali Allah akan menutup pintu-pintu langit terhadap keperluan, hajat, dan kemiskinannya.” (Riwayat Imam Ahmad dan At-Tirmidzi).

7. MENASIHATI RAKYAT

Rasulullah bersabda,”Tidaklah seorg pemimpin yg memegang urusan kaum Muslimin lalu ia tidak bersungguh-sungguh dan tidak menasihati mrk, kecuali pemimpin itu tidak akan masuk syurga bersama mrk (rakyatnya).”

8. TIDAK MENERIMA HADIAH

Seorang rakyat yg memberikan hadiah kpd seorg pemimpin pasti mempunyai maksud tersembunyi, entah ingin mendekati atau mengambil hati. Oleh karena itu, hendaklah seorang pemimpin menolak pemberian hadiah dari rakyatnya. Rasulullah bersabda,” Pemberian hadiah kpd pemimpin adalah pengkhianatan.” (Riwayat Thabrani).


9. MENCARI PEMIMPIN YANG BAIK

Rasulullah bersabda,”Tidaklah Allah mengutus seorang nabi atau menjadikan seorg khalifah kecuali ada bersama mereka itu golongan pembantu, aitu pembantu yg menyuruh kpd kebaikan dan mendorongnya kesana, dan pembantu yg menyuruh kpd kemungkaran dan mendorongnya ke sana. Maka org yg terjaga adalah org yg dijaga oleh Allah,” (Riwayat Bukhari dari Abu said Radhiyallahu’anhu).

10. LEMAH LEMBUT

Doa Rasullullah,’ Ya Allah, barangsiapa mengurus satu perkara umatku lalu ia mempersulitnya, maka persulitlah ia, dan barang siapa yg mengurus satu perkara umatku lalu ia berlemah lembut kpd mereka, maka berlemah lembutlah kepadanya.

11. TIDAK MERAGUKAN RAKYAT

Rasulullah bersabda,” Jika seorang pemimpin menyebarkan keraguan dalam masyarakat, ia akan merusak mereka.” (Riwayat Imam Ahmad, Abu Dawud, dan Al-hakim).

12. TERBUKA UNTUK MENERIMA IDEA & KRITIKAN

Salah satu prinsip Islam adalh kebebasan brsuara. Kbebasan brsuara ini adlah platform bg rakyat utk mmberi idea atau kritikan kpd kerajaan & pmimpin agar sma mngembling tenaga & ijtihad kearah pmbentukn negara yg maju. Saidina Abu Bakar brucap ketika dilantik mnjdi khalifah, beliau mnegaskn "..saya brlaku baik, tolonglah saya, dan pabila sya brlaku buruk, betulkn saya..", manakala Khalifah Umar prnah ditegur oleh seorg wanita ketika mmberi arahan di masjid, dan beliau mnerima teguran trsbut.

Dipetik dari majalah Hidayatullah

Mursyidul Am Ikhwan yang ke-8



Tahniah diatas perlantikan ustaz Muhammad badi’ Al-Majid Sami sebagai mursyidul am ikhwan yang kelapan setelah bekas penyandang jawatan tersebut, ustaz Medhi Aqif tidak berhasrat untuk menyambung khidmat beliau diatas jawatan tersebut.

Dr Muhammad Badi’ dilahirkan pada 7 Ogos 1943 di Al-Mahalla Al-Kubra, negeri Al-Gharbiyah, Mesir. Isteri beliau bernama Sumaiyah Asy-Syanawy, bekas pengetua Madrasah Ad-Dakwah Al-Islamiyah di Bani Suef, Mesir.
Beliau adalah anak kepada Haji Muhammad Ali Asy-Syanawy yang merupakan generasi awal Ikhwan Muslimin dan termasuk yang dijatuhkan hukuman mati oleh kerajaan taghut Mesir dibawah Presiden Jamal Abdul Nasir pada tahun 1954 tetapi kemudiannya diringankan kepada penjara seumur hidup. Mereka dikurniakan tiga orang anak, Ammar, Bilal dan Dhuha.

Ustaz Mahdi Akef mengumumkan nama Dr Mohd Badi’ Abd Majid Saamy sebagai Mursyid Am Ikhwan Muslimin kelapan dalam sidang akhbar antarabangsa di Kaherah, Mesir jam 11.00 am (waktu Mesir) 20 hbln 1 2010.

Marilah kita bersama-sama berdoa kepada Allah, semoga dengan perlantikan mursyid am ikhwan yang baru ini menjadi titik tolak kebangkitan Islam di seluruh dunia. INSYAALLAH

sumber rujukan: http://www.harakahdaily.net/v2/

Sunday, January 17, 2010

SEKULAR DAN ANCAMANNYA

Sekular berasal daripada perkataan latin iaitu “saeculum” yang membawa maksud masa dan tempat. Dalam kamus dewan pula sekular bererti fahaman atau doktrin yang memisahkan cirri-ciri keagamaan didalam urusan-urusan yang tidak bersangkut paut dengan hal keagamaan. Dalam erti kata lain, sekular adalah pemikiran yang memisahkan agama daripada kehidupan harian.

Sedangkan Islam tidak pernah mengajar umatnya untuk mengasingkan kehidupan harian dan agama Islam. Ini kerana Islam bermaksud sejahtera dan aman. Salah satu ciri-ciri Islam adalah “SYUMULIYYAH” yang membawa erti lengkap dan menyeluruh. Ini bermaksud ajaran Islam adalah ajaran yang mencakupi seluruh prinsip kehidupan yang dilakukan oleh manusia daripada perkara yang paling remeh hinggalah perkara yang paling berat sekali.

SISTEM SEKULAR

Namun, pada zaman ini kita dapat melihat bahawasanya, pemikiran sekular ini sudah pun berjaya dibawa kedalam dunia Islam dan seterusnya telah meracuni setiap sudut pemikiran kita. Inilah yang sangat dikehendaki oleh semua musuh Islam. Dengan menanamkan deologi sekular ini, mereka akan berjaya mempengaruhi minda umat Islam melalui hujah-hujah dan juga contoh yang palsu untuk menguatkan lagi pengaruh pemikiran sekular ini.

Yang sangat mendukacitakan ialah, golongan yang paling ramai terpengaruh adalah golongan muda belia. Ini menjadi satu kerunsingan yang besar kepada kita, kerana merekalah pemimpin masa depan yang akan menggantikan para pemimpin Negara pada hari ini. Seperti kata pepatah “jika mahu melihat masa depan sesebuah Negara, maka lihatlah kepada golongan muda mereka”

SISTEM PENDIDIKAN

Sedar ataupun tidak, sudah sekian lama kita berada dalam sisitem pemerintahan yang mengamalkan sisitem yang mentah-mentah bercanggah dengan prinsip Islam ini. Lihat sahaja sistem pendidikan yang kita lalui, dimana penerapan nilai-nilai Islam? Kemana perginya fakta-fakta tentang cendekiawan ulung Islam yang dahulunya ilmu mereka dijadikan sumber rujukan seluruh nusantara? malah kita lebih mengagungkan saterawan dari barat.

SISTEM PENTABIRAN

Sistem pentadbiran juga menjadi mangsa penyerapan ideologi sekular ini. Para pemimpin yang dipilih bukan hanya menyalahgunakan kuasa yang diamanahkan, tetapi juga menjadi pelopor kepada proses penanaman ideologi sekular ini kepada golongan muda. Buktinya sudah jelas lagi bersuluh dengan Al-Quran dan Sunnah Nabi tidak langsung menjadi sumber rujukan utama dalam pentadbiran Negara.SISTEM KEBUDAYAAN

Selaku individu yang masih mengalir panasnya darah muda, pastinya kita sangat tertarik dengan keseronokan dan hiburan. Islam tidak pernah melarang umatnya berhibur kerana hiburan itu sesuatu perkara yang sangat indah, tetapi didalam Islam, cara berhibur hendaklah berlandaskan Al-Quran dan Sunnah Nabi. Islam sangat melarang umatnya daripada terjebak didalam budaya hiburan yang melampau (hedonisme). Tetapi dengan system yang kita lalui sekarang, lihat sahaja hasilnya, pergaulan bebas berleluasa, maksiat yang meluas dan seterusnya kepelbagaian anasir-anasir muzik yang bercanggah dengan Islam masuk dan meracuni fikiran golongan muda.

AYUH PEMUDA
Inilah realiti kehidupan kita yang bergelumang dengan anasir darpada pemikiran sekular tadi. Jesteru golongan muda yang menjadi harapan Negara seharusnya sedar dan segera kembali kelandasan yang benar iaitu iman dan taqwa kepada Allah swt.

Jangan biarkan sisitem ini berleluasa lagi. Bangkitlah untuk menegakkan Islam dan menghancurkan kuffar. Marilah kita bersama-sama bersatu hati dan jiwa dalam satu aqidah untuk mengubah dunia yang sudah dicemari ini dengan kesucian Islam agar generasi selepas kita dapat menikmati sistem yang indah dibawah pemerintahan Islam..