Pages

Saturday, May 15, 2010

Guru Teragung


“Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah saw suri tauladan yang baik bagi kamu(yaitu) bagi orang yang mengharapkan (rahmat) Allah dan (kedatangan) Hari Akhirat dan dia banyak menyebut Allah” (al-Ahzab:21)

Begitulah firman Allah yang menunjukkan bahawa susuk tubuh mulia seorang guru teragung untuk seluruh umat manusia yang tidak pernah kenal erti penat lelah dan putus asa dalam mendidik jiwa manusia dengan Islam sehingga kita merasakan keindahan Islam ini sekarang.

KISAH HIDUP

Muhammad bin Abdullah atau nabi Muhammad dilahirkan dengan keadaan serba kekurangan. Ayahnya wafat ketika baginda masih berada dalam kandungan ibunya, kemudian Ibunya pula wafat ketika dalam perjalanan pulang dari melawat kubur bapanya. Abdul Muttalib datuknya pula wafat ketika baginda sangat memerlukan kasih sayang sebuah keluarga pada usianya 8 tahun, hanya Allah yang tahu hikmah disebalik peristiwa yang memeritkan ini. Baginda dijaga pula oleh bapa saudaranya yang sangat mencintai dirinya iaitu Abu Talib.

Ketika mendapat wahyu pertama daripada Allah di Gua Hira’ tempat dimana baginda mengasingkan diri daripada perbuatan jahil kaumnya dan untuk berkhalwat bersama Tuhannya. Menggigil seluruh tubuhnya ketika pulang kerumah dan diselimuti oleh Siti Khadijah isterinya yang banyak berkorban harta benda demi Islam.

Sejak dari itulah perjuangan dan pengorbanan yang ditunjukkan oleh insan mulia ini bermula dan sehingga kini seluruh umat manusia mengkaguminya sebagai seorang tokoh yang sudah mengubah dunia.

PENGORBANAN

Begitu banyak pengorbanan yang yang ditunjukkan oleh rasulullah saw untuk diteruskan oleh kita umatnya. Bagaimana rasulullah mengajar kita erti kesabaran dalam menghadapi rintangan dalam sebuah pekerjaan, mengajar kita beramal dengan segala kudrat yang ada pada kita dan mengorbankan apa sahaja yang termampu untuk melihat Agama Islam ini tinggi semula.

Lihat sahaja peristiwa hijrah yang menyaksikan Rasulullah terpaksa meninggalkan kampung halaman yang sangat dicintainya kerana cintanya baginda kepada Islam dan umatnya. Ketika peristiwa hijrah ke Thoif yang menyaksikan kesabaran yang ditunjukkan oleh insan mulia ini walaupun diherdik dan disakiti oleh penduduk Thoif sehinggakan darah keluar dari kepala baginda sehingga ke buku lalinya.

Baginda sentiasa berada bersama-sama umatnya dalam keadaan senang mahupun susah. Ketika perang uhud yang menyaksikan rasulullah dihimpit dengan serangan daripada pihak musuh sehinggakan patah 2 batang gigi rasulullah terkena panahan daripada musuh. Baginda turun bersama-sama tenteranya untuk menggali parit ketika perang khandak/ ahzab. Baginda juga bersama-sama mengikat perut yang lapar bersama pengikutnya, biarlah dia orang yang pertama merasakan kelaparan tersebut.

Alangkah besarnya pengorbanan yang ditunjukkan kepada kita oleh susuk tubuh guru terangung sepanjang zaman ini. Begitu bersungguhnya baginda dalam perjungan mendidik manusia menuju ke jalan Allah swt.

WAFATNYA INSAN MULIA

Ketika umat Islam masih memerlukan bimbingannya, Allah lebih sayangkan Baginda. Ketika itu terasa seperti dunia ini terlalu suram, sahabat-sahabat tidak tertahan dengan pemergiannya, Umar yang dianggap sebagai seorang yang garang akhirnya menitiskan air mata kesedihan melihat sekujur tubuh yang mulia telah tidak bermaya menunggu panggilan daripada Allah.

Sebelum baginda menghembuskan nafas terakhir, sempat baginda membisikkan sesuatu kepada saidina Ali, sepupu yang sangat dikasihinya. Dirikan solat, lindungilah kaum yang lemah dan umatku, umatku,umatku. Akhirnya baginda menghembuskan nafas terakhirnya diatas pangkuan Aisyah. Bergenang air mata seluruh umat Islam ketika itu mengiringi pemergian seorang insan yang sangat mulia dan seorang guru teragung yang banyak mengajar kita tentang kehidupan dan perjuangan menegakkan yang haq dan meruntuhkan yang batil.

Ya Allah kami tahu kami banyak melakukan dosa kepadaMu dan banyak meninggalkan suruhanMu. Ampunkan dosa kami, dan limpahkan rahmatMu keatas junjungan besar kami Nabi Muhammad saw dan berikan baginda kedudukan yang terbaik disisimu dan kurniakan kami peluang untuk bertemu dengannya suatu hari nanti, sesungguhnya kami sangat merinduinya.

Selawat dan salam keatas Rasulullah nabi dan juga guru teragung buat kami.

Thursday, May 13, 2010

mujahid dakwah

Munsyid : Nadamurni



video


kamus sejarah mencatat kisah
seorang pemuda mujahid dakwah
ditengah gelodah arus jahilliah
mujahid dakwah membina toifah
memimpin manusia menuju Allah
membina sesebuah ummah

langkahnya kemas penuh semangat
akhlak lembut sungguh memikat
menjulang tinggi panji-panji jihad
mahu mengubah hidup masyarakat
memberi tarbiyah juga nasihat
tidak kenal jemu dan penat

andai suara sumbang
penuh padat dengan tuduhan
usaha murni suci mulia
dianggap sebagai perosak agama
amalan sunnah dicaci difitnah
menjadi mainan bahan persenda
amalan soleh tradisi anbiya'
terus hidup berkembang semula

satu persatu menjelma rintangan
mahu menyekat gerak perjuangan
namun semuanya tidak berkesan
berkat restu keizinan Tuhan
tidak pun sedikit menjejaskan jiwanya
bahkan mujahid terus mara

mujahid dakwah jauh melangkah
merubah suasana dunia yg rosak
dengan pengalaman jihad dan iman
menuju zaman yang lebih gemilang
zaman ummah kali kedua
itulah isyarat Rasul mulia
marilah kita junjung bersama
Islam pasti agung semula

Monday, May 10, 2010

Kenapa Begitu?

“Akhi, bleh ana tanye satu perkara?”

“Boleh je, kalu ana bleh jawab insyaAllah ana akan Bantu. Apa dia?”

“Kawan ana ada cakap jemaah kita ni terlalu banyak yang tak betul, ramai yang merokoklah, merempitlah, dan ada yang bertindak liar dalam mendepani isu.”

“Erm, bagi ana normal la tu, sebagai jemaah yang besar, kita tidak mampu menjaga setiap ahli yang mendaftar, cume sebagai sebuah jemaah, kita tetap berusaha untuk menjadikan semua pengikut jemaah ini pengikut yang terbaik.”

Saya menjawab pertanyaan itu dengan spontan, mungkin penjelasan saya kepada adik saya tadi tidak terlalu terperinci, tetapi kelihatan jawapan itu sudah memadai dan memuaskan hatinya. Alhamdulillah terima kasih Allah kerana membantu aku untuk menjelaskan perkara tadi kepadanya.

PIMPINAN

Teringat ketika saya bertanya soalan yang sama kepada murabbi yang sangat saya segani, jawabnya mudah sahaja, kita tidak boleh menghukum sesebuah jemaah itu gagal dengan melihat kepada ahlinya. Dalam memilih jemaah, kriteria yang paling penting sekali adalah dengan melihat kepimpinannya, persoalannya, adakah pimpinan jemaah kita mempunyai ciri-ciri yang dipersoalkan oleh sahabat kita tadi? Jawapannya sudah tentu tidak, jadi mengapa masih mempersoalkan golongan bawahan yang sedang dibentuk sedangkan golongan atasan atau pimpinan jemaah ini sangat hebat dan disegani lawan dan kawan.

GOLONGAN SASARAN

Sepatutnya kita sebagai ahli jemaah ini mestilah berusaha sedaya upaya kita untuk mengubah persepsi ini. Memang tidak dinafikan bahawa kenyataan itu sememangnya benar, cuma kita sepatutnya berbangga kerana mereka memilih untuk bersama jemaah kita. Kenapa saya berkata begitu? Ini kerana golongan inilah sasaran dakwah kita yang sebenarnya. Ini menunjukkan bahawa jemaah kita bukan jemaah yang memilih ahli yang baik-baik sahaja atau yang kaki masjid sahaja untuk diserap masuk sebagai ahli. Seharusnya kita mendekati golongan ini dan meneruskan dakwah keatas mereka kerana peluang dakwah ini sudah terbuka luas untuk kita semua.

MENUJU KESEMPURNAAN

Cuba senaraikan jemaah yang manakah sempurna. Sudah tentu jawapannya tiada. Ini kerana setiap jemaah ditubuhkan oleh manusia dan pastinya manusia ada kelemahannya. Begitu juga setiap jemaah ada masalahnya yang tersendiri, jesteru itu lihatlah yang paling dekat dengan kesempurnaan dan sentiasa menuju kesempurnaa.

KEDAI DAN GEDUNG

Tak adil jika kita meletakkan situasi sebuah jemaah yang besar dengan situasi jemaah yang kecil. Saya ibaratkan seperti sebuah kedai yang dibandingkan dengan sebuah gedung. Memang kita akan melihat kedai yang kecil, susunan barangnya sangat padat berbanding dengan gedung tadi, tetapi jika kita lihat kepada kuantitinya, sudah pasti gedung tersebut lebih banyak barangannya daripada kedai kecil tadi. Sudah pasti gedung yang besar dengan kuantiti barang yang lebih banyak, akan menghasilkan sampah yang lebih banyak daripada kedai yang kecil. Begitu jugalah jika disinonimkan dengan situasi tadi. Sebuah jemaah yang mempunyai ahli seramai 1 juta orang dibandingkan dengan jemaah yang hanya mempunyai 5 ribu orang ahli. Walaupun jemaah yang kecil mendakwa ahli mereka semuanya terbaik dan menyatakan bahawa lebih 10 ribu ahli jemaah yang besar teruk, tetapi jangan diabaikan jumlah 990000 ahli yang lain. Kalu dibandingkan sudah tentu jemaah yang besar sangat efektif kerana telah berjaya menghasilkan 990000 ahli yang terbaik walaupun tidak seratus peratus berbanding dengan jemaah yang kecil tadi.

Inilah huraian saya berkenaan persoalan yang ditanyakan oleh sahabat tadi. Bagi saya, carilah jemaah yang terbaik pada pandangan anda, saya sudahpun menemuinya dan saya akan memberi sepenuh jiwa dan raga saya kepadannya. InsyaAllah saya doakan anda juga begitu.