Pages

Wednesday, April 8, 2009

Semakin Kejam

Bismillahirahmanirrahim...

Kita sering melihat tentang kejadian kejam yang berlaku diluar negara, lebih-lebih lagi dengan terjadinya pelbagai peristiwa yang berdarah di negara yang berlaku peperangan. Kita sering mengungkapkan tentang perikamanusiaan dan toleransi. Tetapi sedar atau tidak, perkara yang sama juga telah berlaku disekeliling kita. Buktinya, sudah 4 kes pembunuhan yang disiarkan di televisyen sepanjang minggu ini dan entah berapa lagi yang belum dilaporkan pada pihak berkuasa. Ini jelas membuktikan manusia kini sudah semakin rakus dan ganas dalam mengejar apa yang dikehendakinya.

Lihat sahaja kepada kes-kes yang melibatkan bunuh, liwat, rogol dan macam-macam lagi kes yang tiada hentinya. Apakah kita sudah kehilangan sifat kemanusiaan yang sentiasa kita laungkan selama ini, atau adakah kuasa dan pengaruh dapat membeli harga nyawa yang dilihat begitu murah sekali? Tidak cukupkah lagi dengan apa yang ada sehingga sanggup mengambil tugas malaikat maut sebagai pencabut nyawa? tidak sedarkah mereka tentang azab yang akan menimpa kepada mereka kerana mencabut nyawa yang haram dari sisi agama? dan dimanakah keadilan yang dicanang oleh pihak berkuasa selama ini?

Melihatkan kepada keadaan ini akan membuatkan kita terfikir tentang suruhan dan tuntutan agama yang menjadi pedoman kepada semua insan yang beriman. Kalulah kita fikirkan secara logik, kita akan dapat mengesan faktor terjadinya perkara ini dan semua ini berkaitan dengan pegangan agama yang tulen iaitu Islam

HILANG PERTIMBANGAN

Memang manusia dilahirkan bersama nafsu yang sering berlegar menyesatkan kita. tetapi, nafsu adalah sesuatu perasaan yang boleh dikawal dengan adanya nilai iman dan taqwa kepada Allah swt. Pertimbangan yang waras serta tindakan yang tidak terburu-buru dalam menyelesaikan masalah mestilah menjadi priority kita dalam setiap permasalahan yang dihadapi. Bukankah Rasulullah telah memperlihatkan kita dengan akhlak Baginda yang bersinar apabila menghadapi sesuatu masalah? Rasulullah sentiasa tenang dan pastinya sentiasa meminta pertolongan dari Rabb yang Maha Kuasa. Ayuh manusia, ikutlah contoh insan tauladan ini, buangkan ego yang membusuk dihati, jangan biarkan emosi menguasai rasional kita.

MENOLAK HUKUM ALLAH

Setuju ataupun tidak, inilah faktor yang paling penting mengapa sikap ganas ini berlaku. Kita sering mengatakan hukum Allah ketinggalan zaman sedangkan Dialah yang menjadikan kita. Ada pula yang lebih jahil menyatakan hukum Allah itu kejam dan kuno,kononnya seperti berada dalam puak karnibal dan sebagainya. Belbagai tohmahan dan kritikan yang dilemparkan kepada hukuman Allah ini. tetapi mungkin kita sudah lupa bahawa hukuman ini asalnya daripada Allah dan ia dizahirkan dalam Al-Quran yang rata-rata bersetuju Al-Quran itu ikutan kita. Jadi siapakah yang kejam dan kuno kini? Kita hanya hambaNya yang serba lemah dan sentiasa kurang, jadi mengapa kita sering sombong dan sentiasa ego dengan undang-undang yang ireka sendiri oleh manusia? Inilah keputusan dan bencana yang diturunkan oleh Allah kepada ummatNya yang sentiasa lupa dan alpha kepada rahmatNya. So, apa tunggu lagi? jom kita pastikan hukum Allah ini tetegak diatas muka bumi ini.

Igatlah wahai manusia, Allah tidak akan melepaskan sesiapa walau sebesar zarah sekalipun dosa yang pernah dilakukan kerana Allah itu maha adil lagi maha mengetahui. Tetapi kita juga perlu tahu yang Allah juga maha pengampun kepada orang yang mahu bertaubat. Jadi pintu taubat tidak pernah tertutup dan masih terbuka spenuhnya. Marilah kita kembali kepada rahmat dan redha Allah untuk mendapat hidup yang sejahtera didunia dan diakhirat...

Wallahualam...

2 comments:

****saaduddin**** said...

teruk betul org zaman sekarang.. ish3x..pada pendapat saudara apa yang perlu umat islam buat supaya perkara ini dapat di atasi??

Obor Islam said...

semuanya sudah jelas tertulis dalam Al-Quran, yang mana Allah telah menjelaskan kepada kita tentang hukum an dan undang2 yang telah ditetapkan olehNya.