Pages

Sunday, February 20, 2011

Bolehkah Pilihanraya?

Bismillahirrahmanirrahim…

Dalam menongkah arus jahiliyyah yang semakin melanda umat pada ketika ini, usaha demi usaha telah diambil dan diaplikasikan dalam kehidupan seharian. Tetapi, yang menimbulkan seribu tanda Tanya adalah mengapa gejala perlakuan jahiliyyah ini semakin tebal malahan sentiasa segar dengan perkara perkara yang baru untuk merosakkan ummah.

Jesteru,ada ulama’ yang menyatakan bahawa peripentingnya untuk Islam kembali menjadi pemerintah kerana hanya dengan sistem yang diredhai oleh Allah sahaja yang dapat menjadikan virus jahiliyyah ini mengalah dan akhirnya terpadam.

Disana akhirnya majoriti ulama’ bersetuju bahawa dalam merencana kemenangan Islam, perlulah adanya sebuah kumpulan yang menjadi ajen perubahan dalam merealisasikan tuntutan tersebut untuk memasuki pilihanraya. Persoalan ini akhirnya menjadi polemik ummat yang mempersoalkan tentang pilihanraya didalam syara’. Dan lebih dibimbangi ababila ada segelintir ahli tarbiyyah yang masih tidak dapat memahami tuntutan ini. Jesteru ana terpanggil untuk menulis tentang perkara ini, mudah mudahan kita mendapat manfaat bersama.

Definisi

Pilihanraya merupakan satu proses memilih calon yang bertanding untuk menjadi pemimpin yang mewakili rakyat yang memilih.

Beberapa pelepasan syara’

1) Kaedah usuliah: hukum asal bagi sesuatu adalah harus. Memandangkan disana tiada nas yang betul-betul qat’ie sama ada didalam Al-Q uran atau as-Sunnah yang mengharamkan penyertaan dalam pilihanraya, maka hukum asalnya tetap tidak berubah daripada harus untuk menyertainya.

2) Kaedah fiqhiyyah: mengambil mudharat yang lebih kecil berbanding mudharat yang lebih besar. Memang tidak dinafikan bahawa demokrasi dan pilihanraya ini ada mudharatnya. Tetapi tidak memilih jalan pilihanraya akan mendatangkan mudharat yang lebih besar iaitu memberi peluang kepada musuh Allah untuk memegang tampuk pemerintahan dan melaksanakan pemerintahan yang bersifat maksiat kepada Allah. Jadi, memilih mudharat pilihanraya ini lebih kecil dari tidak menyertainya.


3) Pilihanraya membantu merealisasikan beberapa tuntutan dalam maslahah muktabarah.

• Meletakkan agenda amar makruf nahi munkar sebagai diantara asas untuk menyertai pilihanraya. Dakwah perlulah menjadi agenda pembawakan setiap kali berada dalam kancah pilihanraya dengan memberi kefahaman tentang Islam dan mengajak ummah kembali kepada Islam.

• Pilihanraya sebagai Muwajahah silmiyyah . Muwajahah silmiyyah membawa maksud kita boleh mengambil ruang-ruang kebebasan yang ada dalam sistem bukan Islam samada demokrasi atau lain-lain untuk menyampai dan menerangkan perjuangan Islam.

• Tarbiyyah jihadiyah kepada anggota harakah Islamiyyah. Mengajar dan mendidik pejuang islam supaya memberikan sepenuh jiwa dan raga mereka dalam perjuangan untuk memenangi pilihanraya.

4) Boleh menggunakan idea atau sistem bukan Islam selagi mana ia tidak bercanggah dengan prinsip-prinsip yang ada dalam Islam malah tidak memudaratkan sebaliknya memberi keuntungan kepada perjuangan Islam

• Rasulullah menggunakan khidmat Abdullah bin Uraiqat sebagai penunjuk jalan ke Madinah dalam peristiwa hijrah.

• Sistem himayah . Rasulullah meminta pertolongan kaum lain untuk melindungi baginda dalam dakwah

• Tuntutan semasa (waqi’) yang praktikal dan realistik untuk dilaksanakan.

Beberapa persoalan dan jawapan

1) Asalnya Islam tidak meletakkan suara majoriti sebagi pemutus dalam semua pekara. Ia tidak tepakai dalam perkara-perkara thawabit . Perkara thawabit juga tidak boleh berubah menurut zaman dan masa, ia adalah perkara yang mesti dilakukan serta tiada ruang ihtimal. Manakala perkara mutaghayyirat adalah perkara dari Nusus Zanniyyah seperti Nas umum (menurut jumhur), lafaz bersifat Mutlaq terutamanya dalam perkara ijtihadiyyah dan baru serta perkara-perkara bersifat strategi kepimpinan dan politik yang tiada nas qati’e.

2) Justeru, Islam menerima suara majority dalam hal ‘mutaghayyirat’ tetapi dengan syarat-syarat tertentu, menurut keadaan dan maslahat seperti hanya undian di kalangan ‘ ahl al-hal wal al-‘aqd ’ atau dalam menentukan bentuk-bentuk tindakan dan bukannya bersifat hukum. Juga dalam urusan melantik pimpinan atau juga urusan kemaslahatan rakyat seperti membina lebuh raya dan menetapkan cukai tol.

3) Penyertaan sebagai ahli parlimen tidak boleh dikatakan sebagai bersekongkol dengan sisitem jahiliyyah kerana seorang ahli parlimen adalah wakil kepada rakyat (afrad) yang memilih mereka. Jadi sewajarnya mereka menyertai parlimen untuk memperjuangkan hah-hak rakyat itu tadi.

4) Tidak semua perkara yg dicipta oleh org bukan Islam/kafir itu haram diguna pakai oleh umat Islam (spt sistem pilihanraya dan parti politik). Yg menjadi haram sesuatu perkara itu bukan sebab ianya dicipta oleh orang bukan Islam, tetapi sebab sudah ada nas yang mengharamkannya.

5) Tidak semua perkara yg Nabi sa.w. tak buat, maka kita pun tak boleh buat. Nabi s.a.w. tak buat jalan raya berturap, bangunan tinggi, pejabat agama, masjid surau yg banyak, tabung haji, dsb.nya. Tapi apakah kita pun diharamkan membuat perkara2 baik itu atas alasan baginda tidak buat? Jadi kalau baginda tak buat parti politik yg sama sebijik macam hari ini pun, apa salahnya kita kreatif sikit dalam perjuangan Islam ini, demi melawan kekuatan sistem musuh?

6) Kita tidak menolak akan berlakunya perbincangan yang menjurus kepada mempersendakan agama dalam siding parlimen, tetapi bukankah ketika itu ahli parlimen muslim boleh meninggalkan dewan sebagai tanda protes ataupun yang lebih baik sekiranya mereka bangun bersuara untuk menjelaskan pendirian Islam dan meberi kefahaman tentang keindahan agama Islam ini dalam menghadapi isu2 tersebut.

7) Penyertaan sebagai ahli parlimen dapat mengurangkan lagi majoriti golongan sekular. Dalam erti kata yang lain, sekiranya kita berada dalam parlimen, kuasa untuk mnggubal undang-undang itu lebih luas terbentang berbanding dengan sebaliknya.

8) Jangan samakan situasi yang berlaku di Negara umat islam yang mengambil wasilah peperangan sebagai medan menegakkan Islam, kerana itu adalah suasana yang dituntut dalam Negara mereka. Adapun kita didalam Malaysia seharusnya menggunakan medan demokrasi yang masih terbentang luas untuk menegakkan agama Islam. Bukankah dalam ciri2 islam itu ada waqi’eiyyah iaitu perlaksanaannya sesuai mengikut suasana.

Kesimpulan

Perlu dingatkan bahawa sebagai seorang muslim yang perjuangan kita berteraskan keredhaan Allah semata walaupun kita menggunakan system demokrasi mahupun pilihanraya sebagai pendekatan untuk mencapai kemenangan, kita tidak pernah sekali-kali beriman dengan system ini tetapi memilihnya setelah memikir dan mempertimbangkan semasak-masaknya maslahah dan mafsadah yang bakal diperolehi dalam merealisasikan DAULAH ISLAM ini.

Wallahualam…

1 comments:

Hann said...

Asslamualaikum,

saya cuma ingin mengomen sedikit mengenai mudarat 'kecil' yang saudara kemukakan. selalunya semasa kempen pilihanraya akan terbentuk puak-puak dikalangan masyarakat,dan tambah menyakitkan hati apabila masing2 mengutuk sesama puak ini. Lebih teruk bila dah habis musim mengundi pergaduhan ini masih terbawa-bawa, sampai ada yang sanggup memutuskan hubungan keluarga.
Apa pendapat saudara mengenai situasi ini?